Mencintai Blogger

Tulis Komentar

Lovely Blogger Award

Ya ya, ada yang bilang kalau blog kami yang baru ini isinya lebih berat dibanding blog kami terdahulu. Maka itu kali ini saya mau nulis sesuatu yang ringan dan bisa dibilang sebagai oretan gak guna. Jadi gini, beberapa waktu yang lalu saya baru saja mendapatkan sebuah award (lebih tepatnya PeEr) dari si abee. Bukan apa-apa, katanya sih award ini dikasih ke saya karena saya ini gila dan suka usil kalo komentar di tempatnya.

Katanya lagi sih, mungkin award-award semacam ini sudah menjadi budaya “saling memberi” antar sesama blogger. Hmm… Saya gak begitu paham sih tentang budaya ini. Terlebih lagi saya juga belum begitu lama ngeblog. Lha blog ini aja baru muncul bulan lalu. Lain lagi kasusnya dengan blogger yang satu ini, yang katanya juga nih, saking bosennya tuh blogger sampe udah gak jelas lagi dimana rimbanya sekarang (ditimpuk).

Ngomong-ngomong soal blogger nih… Ada seorang blogger, yah sebut aja Mas Anu, yang sepertinya punya budaya unik tersendiri. Begini ceritanya…

Setiap kali buka blog, si Mas Anu inih langsung tebar komentar dimana-mana. Padahal, ada tulisan yang nyuruh pembacanya, termasuk si Mas Anu ituh, untuk baca tulisannya dengan baik termasuk semua tautan link yang ada sebelum berkomentar. Lha si Mas Anu ini, boro-boro ngebaca, nge-klik link aja nggak. Langsung aja si Mas Anu ini berkomentar ria dan ngebanyol. Jadinya ya komentarnya ndak nyentuh esensi tulisan itu.

Lha emang tau darimana toh si Mas Anu atau pembaca yang lain banyak yang gak ngebaca tautan link-nya? Ya tau lah, kan bisa diliat di statistik gitu. Wong perbandingan antara total komentar sama jumlah klik satu link-nya aja jauh banget nget nget.

Terus ada juga yang lain. Ceritanya si Mas Anu inih lagi nyambangin sebuah blog yang lagi nyurhatin soal teman. Nah, si empunya blog yang lagi dikunjungi itu udah nulis warning banyak banget di tulisannya buat ngebaca semua link sekaligus komentar yang masuk di tulisan itu. Lha, seperti biasa, si Mas Anu ini ndak ngelakuin yang disuruh si empunya blog. Langsung aja dia komentar koar-koar gitu. Padahal sih yang dia komentarin itu udah dikomentarin sama pengunjung yang lain dan udah dijawab pula sama si empunya blog. Ya gimana gak marah si empunya blog itu? Udah capek si empu ngejawab komentar serupa yang cuma diulang-ulang aja…

Masih ada lagi nih ulahnya. Ada tulisan yang kayaknya saking menuntut buat fokus dan penuh perhatian sewaktu ngebacanya, akhirnya beberapa paragraf dilewatkan begitu aja. Tuh, si Mas Anu biasa kayak gitu. Baca cuma paragraf awal dan akhir, abis itu langsung speak-speak seadanya.

Ada juga sih tulisan di sebuah blog yang menurut saya itu udah serius, penting, dan berguna banget. Kayaknya sih si empunya blog kepingin komentar-komentar yang mencerahkan gitu. Eh, tapi si Mas Anu ini cuma ngasih komen macem “salam kenal”, “blognya bagus”, “kunjungi blog saya juga”. Pokoknya gak nyambung blass sama tulisannya…

Ngeliat dari kelakuan si Mas Anu inih, saya kok jadi mikir yah kalo mungkin selain “saling memberi” tadi, kelakukan si Mas Anu itu juga merupakan suatu bentuk budaya “main tabrak aja” di blogosphere.

“Yeee… Itu mah emang elo nya aja kali yang gak ngerti blogosphere. Masih cupu, baru dateng bulan lalu aja udah blagu kayak gini,” begitu kata para sesepuh blogger.

Ehm… Tapi setelah dipikir-pikir lagi (ternyata saya bisa mikir), kayaknya kelakuan si Mas Anu ituh kok mirip banget yah sama kelakuan saya. Uhuhu… Jadi malu nih ngomongin diri sendiri. Peace dulu ah…

Yah sodara, cerita di atas tentunya cuma sekedar anekdot aja. Tujuan yang sebenernya sih saya kepingin ngasih award yang bener-bener berupa award yang tulus dari hati (bukan PeEr) kepada beberapa blog/blogger di bawah ini:

  1. Kang Habib. Beliau memang belum pernah memberikan komentar di blog ini (cuma pernah komentar di salah satu blog lama kami). Tapi jujur aja, tulisan-tulisannya bener-bener bermanfaat buat kami. Bahasanya gaul rada nyeleneh gitu, tapi gak ngurangin esensi tulisannya, justru semakin memudahkan untuk dicerna. Dan karena satu tulisannya, membuat saya pribadi sedikit (sedikit ajah) merubah orientasi ngeblog saya sampe akhirnya muncul blog baru ini. Beberapa tulisannya pun sudah saya tautkan di beberapa tulisan saya sebelum ini. Jempol!
  2. Muslimah.or.id. Kalau yang ini merupakan sebuah blog tempat kami belajar ilmu-ilmu yang mungkin belum kami ketahui. Kenyataannya memang banyak hal-hal yang baru kami “temukan” disini. Hee?? Baru nemu?? Kitanya aja kali yang gak pernah mau mendekat ke ilmu-ilmu itu.
  3. Jilbab.or.id. Yang ini juga sama kayak blog muslimah di atas. Sebelum berformat blog, situs ini menggunakan format portal. Dengan telah berubahnya format situs ini menjadi blog, tentu saya bisa memberikan blogger award ini.

Hmm… Jadi apa kesimpulannya? Yap, kalo kita kembali lagi ke judul tulisan ini, kesimpulannya adalah gak nyambung antara judul sama tulisannya. Kabuuurr…

.

Pssstt… Pelan-pelan aja bacanya. Baca terburu-buru gak baik buat kesehatan…

  1. 68
    choirul bilang:
    20/12/2010 01:47

    untung aja ku tadi g langsung komentar ya…. bisa kena marah sama yng punya blog kalo aku g baca dari atas…

    jujur aja mas, lhat aja komentar pertamaku di blog ini sebelumnya, persis kayak yang ada disini yang dibahas (duh malu banget aku) tapi emang bener kok aku g tahu apa itu blogosphere…

    semoga kelaukanku selama ini dimaafkan ya sama empu-empunya blog yang cuma tak komentarin kayak contoh itu

  2. 67
    mas ipin bilang:
    10/03/2010 22:43

    Hmm…..
    belom bisa deh nulis yg kek gini….. :)

  3. 66
    Hilal Achmad bilang:
    02/01/2009 14:09

    ah kapan ya saya dapat award kayak di atas :) :((

  4. 65
    Mas Anu bilang:
    31/12/2008 10:39

    eh.. anu.. anu itu.. anu..

    salam kenal aja deh.. :D

  5. 64
    adit-nya niez bilang:
    20/12/2008 12:25

    Yang misuh2 disini pasti pada gak ngerti yang namanya SATIR!!
    Ya, S.A.T.I.R… ;))

  6. 63
    iaksz bilang:
    20/12/2008 08:29

    apa ya ? apa ya ? apa ya ? apa ya ?

    kok jadi pusing kepala gue ……….

    iya, blog ini jadi berat topiknya .. apa sudah beralih profesi

    menjadi pemikir ? filsuf gitu ??

    ah, kalo tebar komentar kayak Mas Anu itu, lebih karena dia itu

    tipe miscellaneous people .. butuh diperhatikan ya ..

    tapi kok jadi serious banget nanggepin komen ??

  7. 62
    Zebhi bilang:
    20/12/2008 01:30

    Ehm, apakah saya termasuk salah satunya??? :-? Hehee. :D Tau dech. :))

  8. 61
    dEEt bilang:
    14/12/2008 22:34

    Mas Anu itu fast reader tuh.. :D

    hhmm.. drpda jd fast reader mending silent reader..
    wlaupun kesan-a jd kyk org yg gak prnh “ada” di blogosphere.. 8-|

  1. Tidak ada trackback untuk tulisan ini.

Tinggalkan Komentar

 

 

 

 emoticon

:):(;):D;;)>:D<:-/:x:blushing::P:-*=((:-OX(:>B-):-S#:-S>:):((:)):|/:)=))O:-):-B=;I-)8-|L-):-&:-$[-(:O)8-}<:-P(:|=P~:-?#-o=D>:-SS@-):^o:-w:-<>:P<):):@)3:-O:(|)~:>@};-%%-**==(~~)~O)*-:)8-X=:)>-):-L$-):whistling:b-(:)>-[-X:dancing:>:/;))o->o=>o-+(%):-@^:)^:-j(*):)]:-c~X(:-h:-t8->:-??%-(:o3X_X:!!:rockon::-q:-bd^#(^:bz:ar![..]