Mencintai Blogger

Tulis Komentar

Lovely Blogger Award

Ya ya, ada yang bilang kalau blog kami yang baru ini isinya lebih berat dibanding blog kami terdahulu. Maka itu kali ini saya mau nulis sesuatu yang ringan dan bisa dibilang sebagai oretan gak guna. Jadi gini, beberapa waktu yang lalu saya baru saja mendapatkan sebuah award (lebih tepatnya PeEr) dari si abee. Bukan apa-apa, katanya sih award ini dikasih ke saya karena saya ini gila dan suka usil kalo komentar di tempatnya.

Katanya lagi sih, mungkin award-award semacam ini sudah menjadi budaya “saling memberi” antar sesama blogger. Hmm… Saya gak begitu paham sih tentang budaya ini. Terlebih lagi saya juga belum begitu lama ngeblog. Lha blog ini aja baru muncul bulan lalu. Lain lagi kasusnya dengan blogger yang satu ini, yang katanya juga nih, saking bosennya tuh blogger sampe udah gak jelas lagi dimana rimbanya sekarang (ditimpuk).

Ngomong-ngomong soal blogger nih… Ada seorang blogger, yah sebut aja Mas Anu, yang sepertinya punya budaya unik tersendiri. Begini ceritanya…

Setiap kali buka blog, si Mas Anu inih langsung tebar komentar dimana-mana. Padahal, ada tulisan yang nyuruh pembacanya, termasuk si Mas Anu ituh, untuk baca tulisannya dengan baik termasuk semua tautan link yang ada sebelum berkomentar. Lha si Mas Anu ini, boro-boro ngebaca, nge-klik link aja nggak. Langsung aja si Mas Anu ini berkomentar ria dan ngebanyol. Jadinya ya komentarnya ndak nyentuh esensi tulisan itu.

Lha emang tau darimana toh si Mas Anu atau pembaca yang lain banyak yang gak ngebaca tautan link-nya? Ya tau lah, kan bisa diliat di statistik gitu. Wong perbandingan antara total komentar sama jumlah klik satu link-nya aja jauh banget nget nget.

Terus ada juga yang lain. Ceritanya si Mas Anu inih lagi nyambangin sebuah blog yang lagi nyurhatin soal teman. Nah, si empunya blog yang lagi dikunjungi itu udah nulis warning banyak banget di tulisannya buat ngebaca semua link sekaligus komentar yang masuk di tulisan itu. Lha, seperti biasa, si Mas Anu ini ndak ngelakuin yang disuruh si empunya blog. Langsung aja dia komentar koar-koar gitu. Padahal sih yang dia komentarin itu udah dikomentarin sama pengunjung yang lain dan udah dijawab pula sama si empunya blog. Ya gimana gak marah si empunya blog itu? Udah capek si empu ngejawab komentar serupa yang cuma diulang-ulang aja…

Masih ada lagi nih ulahnya. Ada tulisan yang kayaknya saking menuntut buat fokus dan penuh perhatian sewaktu ngebacanya, akhirnya beberapa paragraf dilewatkan begitu aja. Tuh, si Mas Anu biasa kayak gitu. Baca cuma paragraf awal dan akhir, abis itu langsung speak-speak seadanya.

Ada juga sih tulisan di sebuah blog yang menurut saya itu udah serius, penting, dan berguna banget. Kayaknya sih si empunya blog kepingin komentar-komentar yang mencerahkan gitu. Eh, tapi si Mas Anu ini cuma ngasih komen macem “salam kenal”, “blognya bagus”, “kunjungi blog saya juga”. Pokoknya gak nyambung blass sama tulisannya…

Ngeliat dari kelakuan si Mas Anu inih, saya kok jadi mikir yah kalo mungkin selain “saling memberi” tadi, kelakukan si Mas Anu itu juga merupakan suatu bentuk budaya “main tabrak aja” di blogosphere.

“Yeee… Itu mah emang elo nya aja kali yang gak ngerti blogosphere. Masih cupu, baru dateng bulan lalu aja udah blagu kayak gini,” begitu kata para sesepuh blogger.

Ehm… Tapi setelah dipikir-pikir lagi (ternyata saya bisa mikir), kayaknya kelakuan si Mas Anu ituh kok mirip banget yah sama kelakuan saya. Uhuhu… Jadi malu nih ngomongin diri sendiri. Peace dulu ah…

Yah sodara, cerita di atas tentunya cuma sekedar anekdot aja. Tujuan yang sebenernya sih saya kepingin ngasih award yang bener-bener berupa award yang tulus dari hati (bukan PeEr) kepada beberapa blog/blogger di bawah ini:

  1. Kang Habib. Beliau memang belum pernah memberikan komentar di blog ini (cuma pernah komentar di salah satu blog lama kami). Tapi jujur aja, tulisan-tulisannya bener-bener bermanfaat buat kami. Bahasanya gaul rada nyeleneh gitu, tapi gak ngurangin esensi tulisannya, justru semakin memudahkan untuk dicerna. Dan karena satu tulisannya, membuat saya pribadi sedikit (sedikit ajah) merubah orientasi ngeblog saya sampe akhirnya muncul blog baru ini. Beberapa tulisannya pun sudah saya tautkan di beberapa tulisan saya sebelum ini. Jempol!
  2. Muslimah.or.id. Kalau yang ini merupakan sebuah blog tempat kami belajar ilmu-ilmu yang mungkin belum kami ketahui. Kenyataannya memang banyak hal-hal yang baru kami “temukan” disini. Hee?? Baru nemu?? Kitanya aja kali yang gak pernah mau mendekat ke ilmu-ilmu itu.
  3. Jilbab.or.id. Yang ini juga sama kayak blog muslimah di atas. Sebelum berformat blog, situs ini menggunakan format portal. Dengan telah berubahnya format situs ini menjadi blog, tentu saya bisa memberikan blogger award ini.

Hmm… Jadi apa kesimpulannya? Yap, kalo kita kembali lagi ke judul tulisan ini, kesimpulannya adalah gak nyambung antara judul sama tulisannya. Kabuuurr…

.

Pssstt… Pelan-pelan aja bacanya. Baca terburu-buru gak baik buat kesehatan…

  1. 20
    omiyan bilang:
    05/12/2008 13:43

    berarti saya musti belajar banyak biar eksistensi bisa diakuin, tapi ya namanya juga blogger baru terkadang berbagai cara promosi dilakuin hehehehe, btw (kata abg sekarang) yang penting nulis dulu yang bener baru komentar …lho kok jadi ga nymabung…heheeheh

    salam kenal ya (alahhhhh hahahahahah)
    peace deh ah….. :-*

  2. 19
    Nona Nieke,, bilang:
    05/12/2008 13:40

    Hahaaaa..
    pantes dit td pas gue liyad judul sm klimaks postingan ini kok rada ga nyambung? :))
    sengaja ya buat ngejebak yg skip2 ;))

    Btw, bukanya banyak ya yg tipe2 mas Anu itu di blogosphere ini? πŸ˜€
    kayanya gue sendiri jg pernah kayak gt πŸ˜‰
    tp seiring dgn pendewasaan ngeblog, kayanya buat gue pribadi, yg gitu2 udah ga asik lg.
    apalagi gue pernah lho dit, curhat soal temen yg ilang, postingan serius, tp malah komentator2nya rata2 becandaan smua, miris rasanya πŸ™

    ah, tp gue jg ga ngeblog ga muluk2 kok
    share itu dl yg harus tersalurkan,
    mau org itu baca smuanya sampe ke komentar2nya ato pun enggak,
    gue jg ga bs maksa mereka πŸ™‚
    tp mmg alangkah baiknya klo bener2 dihargai tulisan kita itu dgn ngebcanya dgn seksama *tsaaahhh, bahasa gue* πŸ˜›
    that’s why gue jg udah ga ngebet2 bgt pgn BW2-an skarang *halah, bilang aja lu males Ke* πŸ˜€

    eh eh,
    jd berkhotbah panjang lebar gini..
    dah ah,
    sowei, gue jg ga baca komen2 sblmnya, soalnya lgsg gatel komen dit πŸ˜€

    ditanggapi seperlunya aja,
    tengkyu πŸ˜‰

  3. 18
    ade bilang:
    05/12/2008 13:26

    jadi tujuannya cuma ngasih peer
    *spidriding* πŸ˜€

  4. 17
    JelajahiDuniaEly bilang:
    05/12/2008 13:13

    kalo soal tautan link itu sering aku lihat di blogku sendiri, jarang orang yg ngeklik, tapi giliran yg aku sengaja kasih link itu yg berbau-bau hot, kayak postinganku ttg gambar kaktus itu, weeeww .. yg ngeklik banyak sekali (padahal kecele akhirnya ) , hampir sama dengan yg komentar dan hari2 berikutnya juga msh banyak yg ngeklik

    itu kok cuma mas anu ya … mbak anunya nggak ada ? πŸ˜›

  5. 16
    toim bilang:
    05/12/2008 11:10

    aq jg kadang2 komen-nya gak nyambung klo lg kumat usilnya.
    yah kayak komenku yg satu ini πŸ˜€

  6. 15
    didut bilang:
    05/12/2008 10:24

    mm..tau tau hrs berkomen apa *dikeplak*

  7. 14
    panah hujan bilang:
    05/12/2008 08:51

    *celingak-celinguk*

    untung di sini ngga ada warning begitu, ya?

    selain baca posts, masa harus baca lebih dari 50 komentars?

    wew..

    πŸ˜€

    hmm.. yayaya. setuju sama pendapat kalian tentang si anu πŸ˜€ ..

    lucu pemaparannya ..

    eniwei, yang terkenal itu bukannya blognya adit, ya? *ngga mudheng saya*

  8. 13
    Nike bilang:
    05/12/2008 08:51

    Bagus Dit… πŸ™‚

  9. 12
    det bilang:
    05/12/2008 06:31

    kalo aku simpel aja niez, dia komentar serius di blogku aku juga komentar serius di blognya. biar impas hekekeke…

  10. 11
    Payjo bilang:
    04/12/2008 22:23

    Dengan saya komentar begitu, bukan berarti saya tidak menghargai tulisan si pemilik blog ya. Tapi saya tidak tahu harus berkomentar apa.

    Sekali lagi, salam kenal πŸ˜›

  11. 10
    Payjo bilang:
    04/12/2008 22:14

    *Kopipes Oom Caplang*
    blognya bagus. salam kenal
    πŸ˜†

  12. 9
    sayatan penyair bilang:
    04/12/2008 22:03

    ngomong soal anu, sayah kok jadi nganu-anu ya….soalnyah si anu-nya mas anu, nganu-anuin anunya sendiri…halah dasar anu!
    blognyah rada bagus!
    *dikemplang bibir dhini aminarti* :blush:

  13. 8
    Fenty bilang:
    04/12/2008 21:44

    hehehehe, pernah nemu orang kaya’ gitu juga … tapi ya udah lah cuekin aja … namanya juga usaha biar blognya semakin terkenal πŸ˜€

  14. 7
    habib bilang:
    04/12/2008 21:18

    Assalamu’alaikum (masuk tanpa ketok pintu)
    Hehhhh……nyindir aku nih…..
    Gpp…. biarin, yang penting aku jadi mampir. Masa` dikatain belum pernah komentar di blog ini. Kan sudah….
    Dan yang pasti aku sudah baca tulisan sampai terhitung pula ada 41 buah titik diparagraf pertama postingan ini. (ingat, huruf i juga ada titiknya). Dan lebih josh lagi, ada yang penasaran ngebuktiin benarkah jumlah titik itu…..
    Tapi jujur, postingannya menyentuh. Cieeee, mentang-mentang dipake nge-link.
    Tapi jujur juga. Mari kita bikin aktifitas ngeblog jadi sarana nambah iman kita kepada Allah. Buktikan bahwa ngeblog bisa menambah bobot kebaikan kita. Bukan malah sebaliknya, cuman omong kosong tanpa isi. Jadi sia-sia, malah cenderung nambah dosa.
    Kalau gak bisa dibuktiin? Delete saja.
    Ehm….
    Kok jadi serius. Lha iya, namanya iseng iso dadi serius kok. πŸ˜€

  15. 6
    robee bilang:
    04/12/2008 21:16

    berhubung saya bingung baca tulisannya dan ga nyambung. komentar kali ini juga ga nyambung ya.. LOL
    haha..
    *bener” bingung euy..*

  16. 5
    ichaawe bilang:
    04/12/2008 21:12

    pantesan adit td komenyya di blog ku gak nyambung. heheheh
    iya… bnyk bgt lah, yg ngasal komen ga jelas.
    aku jg terkadang niy… kadang doang loh, ga selalu… kalo ada blog yg tulisannya puanjaaaang bgt, trs yah kurang menarik jg tema yg ditulis, trs apalagi ditambah font nya kecil2 bkn mata sepet.
    walhasil… yah aku komen seadanya… misalnya komentarin paragraf pertama doangan gituh

  17. 4
    mas yogi bilang:
    04/12/2008 21:08

    adit..lagi banyak objekan nih, jangan lupa potong kambing ya nanti πŸ™‚ ( halah …aya-aya wae )
    πŸ˜€ :))

  18. 3
    regsa bilang:
    04/12/2008 21:07

    blognya mencerahkan..
    numpang lewat mas πŸ˜€

  19. 2
    niez-nya adit bilang:
    04/12/2008 20:59

    Duh, sayang nyindir niez nih…uhuhuhuu…

  20. 1
    edy bilang:
    04/12/2008 20:58

    blognya bagus. salam kenal
    πŸ˜†

Halaman
  1. Tidak ada trackback untuk tulisan ini.

Tinggalkan Komentar